Putri John Singleton Melawan Nenek Di Pengadilan Atas Tunjangan

Empat tahun lalu sutradara John Singleton meninggal dunia setelah menderita stroke. Direktur berusia 51 tahun itu mengalami koma setelah menderita stroke saat berada di rumah sakit Los Angeles karena masalah kesehatan lainnya. Dia meninggal dengan damai dan dikelilingi oleh teman-teman, kata keluarganya dalam sebuah pernyataan yang dibagikan oleh humasnya.

Sekarang putri John, Cleopatra, berkelahi di pengadilan dengan ibunya setelah tunjangan sekolah $2700 dipotong setelah kelulusannya dengan alasan dia masih terdaftar di sekolah on-line.

Laporan Radar On-line:

Menurut dokumen pengadilan yang diperoleh RadarOnline.com, Cleopatra, salah satu dari 7 anak John, meminta pengadilan untuk menutup ibu mendiang sutradara Shelia Ward.

Seperti yang pertama kali kami laporkan, Shelia, yang bertanggung jawab atas tanah milik John sejak kematiannya pada tahun 2019, baru-baru ini meminta pengadilan untuk mengizinkannya berhenti membayar Cleopatra $2.700 per bulan.

Dukungan tersebut awalnya disetujui oleh pengadilan pada Desember 2019. Uang itu akan digunakan oleh Cleopatra untuk dukungan karena dia adalah “siswa penuh waktu yang tidak memiliki sumber pendapatan lain”.

Sheila mengatakan Cleopatra lulus dari Xavier College of Louisiana pada Mei 2021 tetapi masih dibayar. Dia meminta agar pembayaran akhir Cleopatra dari harta milik John dikurangi dengan jumlah yang dibayarkan kepadanya setelah tanggal kelulusan dari Universitas Xaiver.

Sekarang, Cleopatra mengatakan permintaan neneknya harus ditutup karena dia saat ini terdaftar di sekolah on-line.

Lebih lanjut, Cleopatra mengatakan laporan akuntansi akhir Sheila yang diserahkan ke pengadilan seharusnya tidak disetujui. Dia mengklaim itu berisi informasi yang “sangat tidak akurat” dan gagal menyertakan bukti dokumenter untuk transaksi tertentu.

Seorang hakim belum memutuskan.

Singleton, yang juga seorang penulis skenario dan produser, membuat sejarah pada tahun 1992 ketika ia menjadi sutradara kulit hitam pertama yang dinominasikan untuk Academy Award dan, pada usia 23 tahun, nominasi termuda dalam kategori tersebut untuk drama tahun 1991 “Boyz n the Hood,” sutradaranya. debut. Movie yang mendapat pujian kritis mengikuti kehidupan tiga remaja laki-laki di Los Angeles dan menjawab pertanyaan tentang ras, kekerasan, dan hubungan.




[randomize]


Posted

in

by